Bagikan Artikel Ini:

Pencak silat merupakan seni bela diri tradisional yang berasal dari Indonesia. Sejarah pencak silat berawal sejak abad ke-7 Masehi. Ketika ilmu bela diri ini mulai menyebar di nusantara. Meski begitu asal muasal pencak silat sendiri masih belum ditentukan dengan pasti. Disadur dari Kompas.com dalam wawancara dengan Eddie Marzuki Nalapraya, disebutkan pencak silat berasal dari dua daerah berbeda di Indonesia. Tradisi seni bela diri yang sekaligus menjadi cabang olahraga ini berkembang dari Minangkabau, Sumatera Barat serta Cimande, Jawa Barat.

Dalam penjelasannya, Eddie yang juga mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta periode 1984-1987 sekaligus Bapak Pencak Silat Dunia mengungkap kedua daerah tersebut memberikan ciri khusus pada aliran pencak silat. Teknik dasar pencak silat dari Minangkabau berfokus pada kaki. Sedangkan untuk pencak silat dari Cimande, Jawa Barat justru berfokus pada teknik permainan tangan. Untuk membahas lebih mendalam mengenai sejarah singkat pencak silat, perlu lebih dulu mengulik mengenai asal usul seni bela diri ini.

Dari sini akan bisa sedikit banyak memahami mengenai cabang olahraga sekaligus tradisi yang sudah ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda dari The United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization atau UNESCO.

Asal Muasal Olahraga Pencak Silat

Asal Muasal Pencak Silat - Sekolah Prestasi Global

Pengertian pencak silat adalah seni bela diri tradisional yang berasal dari kepulauan Nusantara. Seni bela diri ini disebarkan berbagai suku bangsa di Indonesia. Sampai tersebar ke negara lain seperti Thailand, Malaysia, Brunei, Singapura, sampai Filipina Selatan. Sejarah pencak silat dipercaya berasal dari nenek moyang bangsa Indonesia yang memiliki teknik dan cara perlindungan diri. Kala itu tentu saja teknik perlindungan diri ini sangat penting untuk bertahan di kerasnya alam.

Cara perlindungan diri yang dilakukan para nenek moyang inipun dipercaya terinspirasi dari hewan buas yang ada di alam sekitar. Misalnya elang, harimau, dan juga kera. Sehingga tidak mengherankan bila saat ini beberapa teknik dasar pencak silat mirip dengan gerakan serang ala hewan-hewan tersebut. Pendapat lain menyebut ilmu bela diri ini berkembang dari keterampilan suku asli Indonesia untuk berburu. Ketrampilan perang mereka menggunakan perisai, parang, dan tombak juga menjadi asal muasal pencak silat.

Pencak silat diperkirakan mulai menyebar di pulau-pulau nusantara mulai abad ke-7 masehi. Walau sampai saat ini, belum bisa dipastikan kapan waktu penyebaran dan terciptanya pencak silat Penyebaran silat ke berbagai pulau di nusantara ditunjukkan dengan para pendekar di kerajaan-kerajaan besar. Majapahit dan Sriwijaya merupakan dua kerajaan besar yang diketahui memiliki pendekar ahli ilmu bela diri.

Donald F. Draeger, seorang peneliti menyebut artefak senjata berasal dari masa Hindu-Budha, dan juga relief posisi kuda-kuda silat yang ada di candi Borobudur dan Prambanan menjadi bukti adanya bela diri pencak silat pada zaman tersebut.

Sheikh Shamsuddin memiliki pendapat lain. Ia menyebut terdapat pengaruh ilmu bela diri yang berasal dari India dan Cina dalam pencak silat. Pendapat ini didasari atas besarnya pengaruh kebudayaan yang dibawa perantau serta pedagang dari Cina, India, dan negara lain atas budaya Melayu. Tidak terkecuali pada pencak silat.

Sejarah Penyebaran Pencak Silat

Perjalanan sejarah pencak silat sama sekali tidak singkat. Sebaliknya, pencak silat rupanya bukan hanya ditemukan di nusantara saja. Kemampuan bela diri ini justru sudah tidak asing di berbagai negara rumpun Melayu. Meski dengan nama-nama berbeda. Di Malaysia dan Singapura, pencak silat dikenal justru dengan nama alirannya. Seni bela diri ini disebut dengan cekak dan gayong. Sedangkan di Thailand, pencak silat disebut dengan bersilat. Pasilat juga menjadi nama untuk pencak silat di Filipina selatan.

Berdasarkan dari nama dasar “silat” yang digunakan di berbagai negara untuk seni bela diri ini, diduga pencak silat menyebar dari Sumatera. Baru ke berbagai negara lain di Asia Tenggara. Penyebaran pencak silat dilakukan secara turun temurun. Tradisi ini menyebar secara lisan, diajarkan melalui guru ke murid. Inilah mengapa sejarah pencak silat sulit ditemukan secara tertulis.

Sejarah singkat pencak silat justru diceritakan melalui berbagai legenda. Dari daerah ke daerah dengan cerita berbeda-beda. Sehingga pencak silat menyebar dalam berbagai versi. Menurut legenda dari Minangkabau, silat yang dalam bahasa Minangkabau disebut silek diciptakan Datuk Suri Diraja dari Pariangan. Silek tercipta pada abad ke-11 di Tanah Datar di kaki Gunung Marapi. Silek lantas dikembangkan para perantau Minang hingga menyebar ke Asia Tenggara.

Penyebaran pencak silat juga melalui cerita rakyat. Terutama para tokoh yang disebutkan sebagai pendekar dengan kemampuan silat. Sebut saja cerita rakyat mengenai silat aliran Cimande. Dalam cerita ini dikisahkan ada perempuan mencontoh gerakan dari pertarungan monyet dan harimau.

Sedangkan tokoh yang pernah disebutkan sebagai pendekar persilatan antara lain Prabu Siliwangi, sebagai tokoh silat Sunda Pajajaran. Ada juga Hang Tuah panglima Malaka, Si Pitung dari Betawi, sampai Gajah Mada mahapatih Majapahit.

Pencak Silat di Era Kemerdekaan Indonesia

Sejarah dan asal muasal pencak silat di Indonesia juga berujung ke era kemerdekaan. Sebelumnya, pencak silat pernah diajarkan sebagai bagian dari latihan spiritual. Tepatnya pada abad ke-14, saat pencak silat diajarkan bersama dengan pelajaran agama di pesantren atau surau.

Selain itu di beberapa suku saat itu, pencak silat juga lebih condong kepada seni dan buaya. Ini ditunjukan dengan implementasi silat pada upacara adat. Kesenian tari ketika itu juga banyak terinspirasi dengan gerakan-gerakan silat. Pengertian pencak silat mulai bergeser di era penjajahan. Silat yang awalnya seni tari dan bagian dari budaya digunakan sebagai ilmu bela diri untuk membela negara.

Penggunaan pencak silat untuk menghadapi penjajah asing juga diceritakan sebagai bagian dari kemerdekaan Indonesia. Dalam sejarah perjuangan saat melawan penjajah Belanda, sederet pendekar silat tercatat turut serta. Ada Panembahan Senopati, Pangeran Diponegoro, Sultan Agung, Teuku Cik Di Tiro, Teuku Umar dan Imam Bonjol.

Selain itu juga terdapat para pendekar wanita yang turut serta dalam perjuangan. Cut Nyak Dhien, Sabai Nan Aluih, dan Cut Nyak Meutia disebutkan sebagai pejuang yang juga pendekar silat wanita.

Olahraga Pencak Silat di Indonesia

Pencak silat sudah diakui UNESCO sebagai warisan budaya tak benda pada 12 Desember 2019. Menurut Eddie, UNESCO mengakui pencak silat sebagai warisan budaya tak benda dari Indonesia berkat adanya relief di Candi Borobudur. Indonesia sendiri berupaya terus menjaga serta melestarikan budaya seni bela diri pencak silat. Salah satunya dengan mendirikan organisasi bersifat nasional.

Organisasi ini diharapkan akan semakin mengembangkan pencak silat di Indonesia. Sekaligus mengikat aliran-aliran berbeda dari bela diri pencak silat dalam wadah yang sama. Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI) didirikan 18 Mei 1948. IPSI sampai saat ini tercatat sebagai organisasi pencak silat nasional tertua di dunia.

Eddie, yang sebelumnya juga menjabat ketua IPSI mendirikan Persatuan Pencak Silat Antarbangsa (Persilat) pada 11 Maret 1980. Persilat didirikan Indonesia bersama Singapura, Malaysia, dan Brunei Darussalam.

Olahraga pencak silat berkembang dengan cukup pesat di Indonesia. Bawor Wulung, guru pencak silat Cimande dan juga Kepala Perpustakaan dan Museum Padepokan Pencak Silat Indonesia menyebut ada setidaknya 550 perguruan sampai tahun 2019.

Bawor Wulung mengungkap bahwa di Jakarta saja setidaknya ada 300 perguruan pencak silat. Terutama Putra Betawi yang berjumlah sekitar 60-an. Di era kepemimpinan Eddie di IPSI, perguruan pencak silat ini didata sebagai bagian dari keanggotaan.

Sampai saat ini, perkembangan pencak silat di Indonesia tidak terlepas dari perguruan-perguruan yang ada. Terdapat setidaknya 10 perguruan pencak silat legendaris yang sudah tercatat dalam IPSI, seperti:

  1. Setia Hati Terate
  2. Setia Hati
  3. Perpi Harimurti
  4. Perisai Putih
  5. Perisai Diri
  6. Putra Betawi
  7. Tapak Suci
  8. KPS Nusantara
  9. PPSI
  10. Phasadja Mataram

Aspek Utama Pencak Silat

Sebagai cabang olahraga, seni bela diri, sekaligus juga tradisi dan budaya, pencak silat memiliki 4 aspek utama. Aspek ini memberikan pengaruh pada asal muasal sampai ketika mempelajari pencak silat.

 

1. Aspek Mental Spiritual

Pencak silat akan mengembangkan dan membangun karakter sampai kepribadian seseorang. Ketika belajar pencak silat, terutama pada jaman dulu, pendekar serta maha guru harus melewati tahapan spiritual. Seperti tapa, semedi, dan latihan lain untuk mencapai aspek kebatinan tingkat tertinggi.

Ini juga yang menjadikan pendekar dalam perkembangan silat merupakan sosok berilmu tinggi. Mereka yang sudah mencapai tingkatan ilmu mental dan spiritual.

2. Aspek Seni Budaya

Budaya dalam seni pencak silat merupakan aspek penting. “Pencak” sendiri secara umum merupakan bentuk seni tarian. Menggunakan musik serta busana tradisional.

Aspek seni budaya dalam pencak silat berperan dalam penyebarannya di suku-suku nusantara. Seperti kesenian tari Randai dengan gerakan silek yang kerap ditampilkan di acara dan perhelatan adat Minangkabau.

Pencak silat dalam seni budaya juga memiliki asal muasal dan perkembangan tersendiri. Terbukti dengan banyaknya digunakan silat dalam elemen budaya di Indonesia.

3. Aspek Bela Diri

“Silat” menekankan kepada kemampuan teknis bela diri. Untuk itu latihan fisik dibarengi dengan ketekunan juga menjadi aspek penting dalam pencak silat. Ketekunan dalam latihan menjadi bagian krusial untuk menguasai ilmu bela diri yang ada di pencak silat.

Teknik dasar pencak silat juga menekankan pada aspek bela diri. Terutama bila menilik dari asal muasal pencak silat yang diduga digunakan untuk teknik serta cara perlindungan diri. Aspek satu ini memang tidak terpisahkan dari pencak silat.

4. Aspek Olah Raga

Seperti juga pada aspek bela diri, olah raga menekankan penggunaan fisik pada pencak silat. Pesilat dikhususkan mampu menyeimbangkan antara olah tubuh dengan pikiran. Untuk aspek ini sendiri, kompetisi merupakan bagian penting. Pencak silat dengan aspek olahraga meliputi pada pertandingan. Serta demonstrasi jurus dan teknik dasar pencak silat. Baik itu untuk regu, ganda, maupun tunggal.

Pencak silat memiliki catatan sejarah dan asal muasal panjang. Dimulai sejak nenek moyang berabad-abad silam sampai menjadi bagian dari perjuangan kemerdekaan Indonesia. Perkembangan pencak silat di Indonesia, baik itu sebagai olahraga, seni budaya, dan juga tradisi pun terus dipertahankan. Terutama setelah pencak silat dinobatkan sebagai warisan budaya Indonesia dari UNESCO.

Mempelajari mengenai asal muasal dan sejarah pencak silat diharapkan selain memberi informasi. Juga menumbuhkan cinta kepada seni bela diri tradisional Indonesia ini. Mencintai pencak silat sebagai bagian dari sejarah Indonesia.

Baca Juga : 5 Manfaat Berolahraga Basket Untuk Anak

Bagaimana Asal Muasal Pencak Silat?

Pengertian pencak silat adalah seni bela diri tradisional yang berasal dari kepulauan Nusantara. Seni bela diri ini disebarkan berbagai suku bangsa di Indonesia. Sampai tersebar ke negara lain seperti Thailand, Malaysia, Brunei, Singapura, sampai Filipina Selatan. Sejarah pencak silat dipercaya berasal dari nenek moyang bangsa Indonesia yang memiliki teknik dan cara perlindungan diri. Kala itu tentu saja teknik perlindungan diri ini sangat penting untuk bertahan di kerasnya alam. Cara perlindungan diri yang dilakukan para nenek moyang inipun dipercaya terinspirasi dari hewan buas yang ada di alam sekitar. Misalnya elang, harimau, dan juga kera. Sehingga tidak mengherankan bila saat ini beberapa teknik dasar pencak silat mirip dengan gerakan serang ala hewan-hewan tersebut. Pendapat lain menyebut ilmu bela diri ini berkembang dari keterampilan suku asli Indonesia untuk berburu. Ketrampilan perang mereka menggunakan perisai, parang, dan tombak juga menjadi asal muasal pencak silat. Pencak silat diperkirakan mulai menyebar di pulau-pulau nusantara mulai abad ke-7 masehi. Walau sampai saat ini, belum bisa dipastikan kapan waktu penyebaran dan terciptanya pencak silat. Penyebaran silat ke berbagai pulau di nusantara ditunjukkan dengan para pendekar di kerajaan-kerajaan besar. Majapahit dan Sriwijaya merupakan dua kerajaan besar yang diketahui memiliki pendekar ahli ilmu bela diri. Donald F. Draeger, seorang peneliti menyebut artefak senjata berasal dari masa Hindu-Budha, dan juga relief posisi kuda-kuda silat yang ada di candi Borobudur dan Prambanan menjadi bukti adanya bela diri pencak silat pada zaman tersebut. Sheikh Shamsuddin memiliki pendapat lain. Ia menyebut terdapat pengaruh ilmu bela diri yang berasal dari India dan Cina dalam pencak silat. Pendapat ini didasari atas besarnya pengaruh kebudayaan yang dibawa perantau serta pedagang dari Cina, India, dan negara lain atas budaya Melayu. Tidak terkecuali pada pencak silat.

Bagaimana Sejarah Penyebaran Pencak Silat?

Bagaimana Olahraga Pencak Silat di Indonesia?

Pencak silat sudah diakui UNESCO sebagai warisan budaya tak benda pada 12 Desember 2019. Menurut Eddie, UNESCO mengakui pencak silat sebagai warisan budaya tak benda dari Indonesia berkat adanya relief di Candi Borobudur. Indonesia sendiri berupaya terus menjaga serta melestarikan budaya seni bela diri pencak silat. Salah satunya dengan mendirikan organisasi bersifat nasional. Organisasi ini diharapkan akan semakin mengembangkan pencak silat di Indonesia. Sekaligus mengikat aliran-aliran berbeda dari bela diri pencak silat dalam wadah yang sama. Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI) didirikan 18 Mei 1948. IPSI sampai saat ini tercatat sebagai organisasi pencak silat nasional tertua di dunia. Eddie, yang sebelumnya juga menjabat ketua IPSI mendirikan Persatuan Pencak Silat Antarbangsa (Persilat) pada 11 Maret 1980. Persilat didirikan Indonesia bersama Singapura, Malaysia, dan Brunei Darussalam. Olahraga pencak silat berkembang dengan cukup pesat di Indonesia. Bawor Wulung, guru pencak silat Cimande dan juga Kepala Perpustakaan dan Museum Padepokan Pencak Silat Indonesia menyebut ada setidaknya 550 perguruan sampai tahun 2019. Bawor Wulung mengungkap bahwa di Jakarta saja setidaknya ada 300 perguruan pencak silat. Terutama Putra Betawi yang berjumlah sekitar 60-an. Di era kepemimpinan Eddie di IPSI, perguruan pencak silat ini didata sebagai bagian dari keanggotaan.

 

(Visited 18 times, 1 visits today)
WhatsApp WhatsApp us