Bagikan Artikel Ini:

Masuk angin pada anak adalah umum disebabkan infeksi virus menular pada saluran pernapasan bagian atas. Sebagian besar orang dewasa menangkap masuk angin dari waktu ke waktu, tetapi anak-anak bisa mendapatkan delapan masuk angin per tahun atau lebih. Anak masuk angin muntah adalah alasan utama anak-anak mengunjungi dokter dan bolos sekolah.

Apa yang menyebabkan Masuk angin pada anak?

Sebagian besar masuk angin disebabkan oleh virus badak yang dibawa dalam tetesan yang tak terlihat di udara atau pada hal-hal yang kita sentuh. Hidung beringus, tenggorokan gatal, dan bersin tanpa henti – Anda tidak bisa melewatkan tanda-tanda masuk angin. Tetapi banyak hal menyelubungi misteri tentang hal itu. Mengapa Anda sepertinya sering mendapatkannya sementara teman baik Anda tetap sehat? Dan yang lebih penting, bagaimana Anda bisa tetap sehat tahun ini? Dapatkan lowdown pada masuk angin umum yang terlalu umum.

Apa itu Masuk angin pada anak?

Ini adalah penyakit yang disebabkan oleh hal kecil, infeksi yang disebut virus. Lebih dari 200 jenis menyebabkan kesengsaraan Anda, tetapi yang paling umum adalah rhinovirus, yang dianggap bertanggung jawab atas setidaknya 50% dari masuk angin. Virus lain yang dapat menyebabkan masuk angin termasuk coronavirus, virus syncytial pernapasan, influenza dan parainfluenza.

Masuk angins menyebabkan banyak orang tinggal di rumah. CDC mengatakan 22 juta hari sekolah hilang setiap tahun di AS karena itu. Beberapa perkiraan mengatakan bahwa orang Amerika memiliki 1 miliar masuk angin per tahun.

Anda dapat menangkapnya dari orang lain yang terinfeksi virus. Ini dapat terjadi dengan kontak fisik langsung dengan seseorang yang memiliki masuk angin, atau dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi dengan kuman mereka – seperti keyboard komputer, gagang pintu atau sendok — dan kemudian menyentuh hidung atau mulut Anda. Anda juga dapat menangkapnya dari tetesan yang terinfeksi di udara yang dikeluarkan oleh bersin atau batuk. Terkadang, ada juga kasus anak masuk angin muntah.

Sebuah masuk angin dimulai ketika virus menempel pada lapisan hidung atau tenggorokan Anda. Sistem kekebalan Anda – pertahanan tubuh terhadap kuman – mengirimkan sel darah putih untuk menyerang penyerang ini. Kecuali jika Anda pernah terlibat dengan strain virus yang tepat sebelumnya, serangan awal dapat gagal dan tubuh Anda mengirimkan bala bantuan. Hidung dan tenggorokan Anda meradang dan menghasilkan banyak lendir. Dengan begitu banyak energi Anda diarahkan untuk memerangi virus masuk angin, Anda merasa lelah dan sengsara.

Satu mitos yang perlu ketahuan: Menjadi dingin atau basah tidak menyebabkan Anda jatuh sakit. Tetapi ada hal-hal yang membuat Anda cenderung turun dengan masuk angin. Misalnya, Anda lebih mungkin untuk menangkap satu jika Anda sangat lelah, di bawah tekanan emosional, atau memiliki alergi dengan gejala hidung dan tenggorokan.

Ketika masuk angin menyerang, Anda mungkin memiliki gejala seperti:

  • Gatal atau sakit tenggorokan
  • Bersin
  • Hidung tersumbat
  • Mata berair
  • Lendir mengalir dari hidung ke tenggorokan

Gejala yang lebih parah, seperti demam tinggi atau nyeri otot, mungkin merupakan tanda bahwa Anda terserang flu daripada masuk angin.

Anak Masuk Angin Muntah

Anak-anak memiliki sekitar 5-7 masuk angin per tahun. Sebagian besar alasannya: Mereka menghabiskan waktu di sekolah atau di pusat penitipan anak di mana mereka berhubungan dekat dengan anak-anak lain hampir sepanjang hari. Juga, anak-anak tidak begitu sadar bersin ke lekukan lengan mereka atau sering mencuci tangan – belum lagi menjaga tangan mereka untuk diri mereka sendiri. Mereka mungkin tidak membangun kekebalan terhadap sebanyak varietas (atau alunan) dari masuk angins sebagai orang dewasa .

Cara mengatasi anak masuk angin muntah adalah sebagia berikut :

  1. Masukkan air garam ke dalam lubang hidung (diteteskan saja pelan-pelan) agar hidung tersumbat lega terlebih dahulu.
  2. Usahakan Anda membuat ruangan terasa lebih lembab, hindari udara kering.
  3. Jangan ragu memberikan obat batuk bila anak masuk angin muntahdisertai batuk.
  4. Mandikan anak dengan air hangat.

Mempersiapkan Musim Masuk angin pada anak

Sebagian besar masuk angins terjadi selama musim hujan. Dimulai pada akhir Agustus atau awal September, angka ini meningkat perlahan selama beberapa minggu dan tetap tinggi hingga Maret atau April, ketika turun. Alasannya mungkin sebagian berkaitan dengan pembukaan sekolah. Cuaca Masuk angin juga dapat berperan karena menyebabkan Anda menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan, di mana Anda berhubungan lebih dekat dengan orang-orang yang menular.

Perubahan kelembaban di musim yang berbeda juga dapat memengaruhi seberapa sering orang sakit. Virus masuk angin paling umum bertahan lebih baik di luar tubuh. Selain itu, cuaca masuk angin dapat membuat lapisan hidung Anda lebih kering dan lebih rentan terhadap infeksi oleh virus.

Gunakan pembersih tangan berbahan dasar alkohol. Jika Anda tidak bisa mendapatkan sabun dan air, pembersih dapat membunuh kuman masuk angin dan flu.

Jaga kebersihan lingkungan Anda. Arlington, VA, terapis pijat Amanda Long meminta klien untuk tinggal di rumah jika mereka merasa tidak enak. Tapi agar aman, dia membersihkan gagang pintu dan lampu di antara sesi. Itu adalah praktik yang dia bersumpah.

Beth Geoghegan, seorang paramedis di Florida Selatan, mengatakan dia memulai harinya dengan membersihkan ruang kerjanya dengan sabun pembunuh virus dan kuman.

Ini juga masalah konteks. Ketika Geoghegan pulang dari shift di mana tidak banyak yang terjadi, ia memulai aktivitas normalnya. Jika sehari penuh dengan pasien yang sakit, ia mengikuti rutinitas yang berbeda.

Orang-orang yang terpapar kuman masuk angin dan flu setiap hari – dokter, pramugari, guru – tahu satu atau dua hal tentang bagaimana tetap sehat ketika semua orang di sekitar mereka sakit. Saran mereka dapat membantu Anda juga.

Cuci tangan Anda – banyak. Tidak peduli apa pekerjaan Anda, jika Anda melakukan kontak dengan orang-orang yang menular, Anda harus mencuci tangan berulang kali.

Kedengarannya sangat sederhana, tetapi sabun dan air adalah sahabat dokter dan perawat. Untuk sepenuhnya menghilangkan virus dari kulit Anda, Anda perlu menggosoknya keras selama 20 detik atau lebih. Cara yang baik untuk menghitung waktu sendiri adalah menyanyikan “Selamat Ulang Tahun” dua kali sambil menggosok punggung tangan Anda, di antara jari-jari Anda, dan di bawah kuku Anda. Tidak masalah jika airnya panas atau dingin – tindakan menggosok secara fisik akan menghilangkan kuman.

Bayi dan balita sering memiliki 8 hingga 10 masuk angin setahun sebelum mereka berusia 2 tahun. Anak-anak yang berusia prasekolah memiliki sekitar sembilan masuk angin setahun, sedangkan anak TK dapat memiliki 12 masuk angin setahun. Remaja dan orang dewasa mendapat sekitar dua hingga empat tahun.

Musim Masuk angin berlangsung dari September hingga Maret atau April, jadi anak-anak biasanya paling sering sakit selama bulan-bulan ini.

Kapan Harus Menghubungi Dokter

Selalu hubungi dokter jika Anda berpikir anak Anda mungkin memiliki lebih dari masuk angin, anak Anda menjadi lebih buruk daripada yang lebih baik, atau jika anak Anda memiliki gejala-gejala mengatasi masuk angin duduk berikut:

  • batuk banyak lendir
  • sesak napas
  • kelesuan / kelelahan yang tidak biasa
  • ketidakmampuan untuk menjaga makanan atau cairan turun atau asupan cairan yang buruk
  • meningkatnya sakit kepala atau sakit wajah atau tenggorokan
  • sakit tenggorokan yang sangat menyakitkan yang mengganggu menelan
  • demam 39,3 °C atau lebih tinggi, atau demam 38,0 ° C atau lebih tinggi yang berlangsung selama lebih dari sehari
  • nyeri dada atau perut
  • kelenjar bengkak (kelenjar getah bening) di leher
  • sakit telinga
  • Lendir berair di hidung
  • Mata berair atau kerak
  • Bersin
  • Merasa kelelahan
  • Demam (kadang-kadang)
  • Sakit tenggorokan
  • Batuk

Seperti kebanyakan infeksi virus, masuk angin hanya harus menjalankan programnya. Istirahat yang cukup dan minum banyak cairan – jus dan air – dapat membantu anak Anda merasa lebih baik saat dalam perbaikan.

Menjaga kegiatan rutin seperti pergi ke sekolah mungkin tidak akan membuat masuk angin menjadi lebih buruk. Tapi itu akan meningkatkan kemungkinan bahwa masuk angin akan menyebar ke teman sekelas atau teman. Jadi, Anda mungkin ingin mengesampingkan rutinitas harian sampai anak Anda merasa lebih baik.

  • Cuci tangan adalah cara paling penting untuk mengurangi penyebaran masuk angin:
  • Cuci tangan Anda setelah batuk, bersin atau menyeka hidung Anda.
  • Cuci tangan Anda setelah bersentuhan dengan seseorang yang terserang flu.
  • Cuci tangan dan tangan anak Anda sendiri setelah menyeka hidung anak Anda.

Saat air dan sabun tidak tersedia, gunakan tisu tangan yang sudah dibasahi atau pembersih tangan berbahan dasar alkohol. Jauhkan tisu dan pembersih tangan dari jangkauan anak Anda karena mungkin berbahaya jika tertelan.

  • Jauhkan bayi di bawah 3 bulan dari orang yang masuk angin, jika memungkinkan.
  • Ajari anak-anak Anda untuk menutupi hidung dan mulut mereka dengan tisu ketika mereka bersin atau batuk, atau batuk di lengan atas atau siku mereka.
  • Hindari berbagi mainan yang diletakkan anak-anak kecil di mulut mereka sampai bersih.
  • Hindari berbagi cangkir, peralatan atau handuk dengan orang lain sampai mereka sudah dibersihkan.
  • Jika anak Anda menghadiri penitipan anak, beri tahu pengasuh tentang gejala apa pun dan tanyakan apakah anak Anda harus tinggal di rumah hari itu.

Pastikan anak Anda menerima semua imunisasi yang disarankan. Sementara vaksin tidak akan mencegah masuk angin, mereka akan membantu mencegah beberapa komplikasi, seperti infeksi bakteri pada telinga atau paru-paru. Obat herbal melindungi terhadap flu tetapi tidak terhadap masuk angin. Meski begitu, tetap pastikan anak Anda mendapatkan pengobatan untuk mencegah masuk angin.

Nah itulah beberapa cara yang bisa Anda tempuh untuk mengobati masuk angin pada anak. Masuk angin memang terasa sepele, namun ingatlah bahwa penyakit yang tidak diobati bisa berakibat fatal. Salah satu akibat yang paling fatal dari masuk angin adalah masuk angin duduk. Mengatasi masuk angin duduk bukanlah hal yang mudah. Oleh karenanya, perlu tindakan pencegahan yang serius sejak awal.

Sekarang Anda sudah tahu cara mengatasi masuk angin pada anak. Terapkanlah tips-tips di atas agar buah hati tetap sehat.

Kesimpulan

Apa itu masuk angin pada anak?

Masuk angin adalah penyakit yang disebabkan oleh hal kecil, infeksi yang disebut virus

Apa penyebab masuk angin pada anak?

Sebagian besar masuk angin disebabkan oleh virus badak yang dibawa dalam tetesan yang tak terlihat di udara atau pada hal-hal yang kita sentuh. Hidung beringus, tenggorokan gatal, dan bersin tanpa henti - Anda tidak bisa melewatkan tanda-tanda masuk angin

Bagaimana cara mengatasi anak masuk angin muntah?

1. Masukkan air garam ke dalam lubang hidung (diteteskan saja pelan-pelan) agar hidung tersumbat lega terlebih dahulu

2. Usahakan Anda membuat ruangan terasa lebih lembab, hindari udara kering

3. Jangan ragu memberikan obat batuk bila anak masuk angin muntah disertai batuk

4. Mandikan anak dengan air hangat

(Visited 113 times, 1 visits today)
WhatsApp WhatsApp us