Bagikan Artikel Ini:

Bagi Anda ibu muda atau ibu yang memiliki anak berusia 2-3 tahun, sudahkan Anda memperkenalkan tata krama kepada mereka? Jika belum, ada baiknya Anda mulai memperkenalkan tata krama dan sopan santun kepada anak Anda. Mengajarkan tata krama dan sopan santun kepada anak sangat diperlukan saat ini mengingat semakin banyaknya anak yang lupa dengan tata krama dan sopan santun.

Fungsi dari pengenalan tata krama dan sopan santun kepada anak adalah untuk bisa menghargai orang lain. Anda pastinya juga akan bangga jika buah hati Anda mampu berbuat baik dengan orang lain. Anda bisa mengajari anak mengenai sopan santun terhadap orang tua sebelum yang lainnya. Dimulai dari hal kecil seperti mengajarkan anak untuk bersalaman, berdoa sebelum melakukan sesuatu, dan memberitahu anak bahwa orang tua harus dihormati.

Jika sudah, Anda bisa memberitahu mengenai tata krama dan sopan santun yang lain kepada anak. Anda bisa mulai mengajari anak Anda mengenai sopan santun dan tata krama sejak anak berusia satu tahun atau ketika anak sudah mulai aktif bergerak.

Anda bisa mulai untuk mengajarkan anak Anda mengenai tata krama dan sopan santun sejak usia satu hingga dua tahun.Setelah mengajarkan anak untuk selalu berdoa sebelum melakukan sesuatu, Anda bisa mengajarkan anak untuk menyapa orang lain. Pada usia ini tentu saja anak akan mulai bertemu dengan banyak orang. Anda perlu mengajarkan anak untuk menyapa orang lain yang ditemui dengan cara Anda menyapa mereka terlebih dahulu dan berbicara dengan orang itu. Secara tidak langsung anak Anda akan menerima pengaruh yang baik pada dirinya dan akan menanamkan pengetahuan bahwa kita harus berbuat baik dengan orang lain.

Usia berikutnya yaitu pada usia tiga hingga empat tahun, Anda harus bisa menjaga perilaku Anda. Mulai dari berbicara hingga perlakuan kepada orang lain. Pada usia ini anak lebih suka menirukan hal yang dilakukan orang dewasa, jadi Anda harus berhati-hati dengan perilaku Anda. Dengan kondisi ini, Anda bisa memanfaatkannya sebagai bahan untuk anak belajar mengenal hal lain begitu juga tata krama. Anda bisa mulai mencontohkan untuk makan dengan tangan kanan, makan dan minum sambil duduk, dan tidak berbicara ketika mulut sedang penuh. Lalu apa saja tata krama dan sopan santun yang harus diajarkan kepada anak?

1. Mengajarkan anak untuk berkata tolong dan terima kasih 

Hal pertama yang harus Anda ajarkan kepada anak adalah mengucapkan tolong dan terima kasih. Anda bisa mengajarkan anak yang sudah bisa berbicara dengan mengucapkan kata tolong ketika meminta bantuan atau kesulitan melakukan sesuatu, dan mengucapkan terima kasih ketika mendapat pertolongan atau mendapat sesuatu dari orang lain.

2. Mengajarkan untuk memperhatikan orang lain

Anda juga harus mengajarkan anak untuk memperhatikan orang lain yang sedang berbicara sejak kecil. Anda juga harus mengajarkan anak untuk tidak mengganggu percakapan orang lain, mengajarkan anak untuk berbicara ketika dipersilakan.

3. Mengucapkan permisi

Hal ini perlu Anda ajarkan kepada anak sejak kecil agar anak dapat menghargai orang lain. Kata permisi yang harus Anda ajarkan tidak hanya tertuju pada orang yang sedang berbicara dan kita lewat diantaranya, namun juga kata permisi dapat Anda ajarkan kepada anak ketika melewati orang lain yang lebih tua atau sebayanya. Tidak hanya di rumah, kata permisi juga harus Anda ajarkan ketika sedang berada di tempat umum seperti supermarket atau yang lainnya.

4. Anda harus mengajarkan anak Anda untuk tidak mengomentari orang lain

Anda harus bisa mengajarkan anak Anda untuk tidak mengomentari penampilan orang lain terutama mengenai fisik mereka. Anda harus mengajarkan anak Anda untuk menghargai perasaan orang lain dengan tidak menyinggung perasaan orang lain. Meskipun anak Anda bisa berkata jujur, namun Anda harus mengatakan tidak boleh untuk mengomentari orang lain dengan cara yang baik.

5. Mengetuk pintu sebelum masuk 

Anda harus mengajarkan anak untuk mengetuk pintu sebelum masuk rumah terutama ketika berkunjung. Meskipun pintu rumah tidak terkunci atau tidak tertutup, Anda tetap harus mengajarkan anak untuk mengetuk pintu dan mengucap salam sebelum masuk.

6. Mengajarkan bahasa yang baik

Anda sebagai orang tua yang memiliki anak dengan usia 2-4 tahun ada baiknya mulai menjaga perkataan Anda. Pada usia ini, anak mulai menirukan apa yang orang dewasa lakukan termasuk dalam berbicara. Mereka mulai mengenal bahasa baru untuk belajar berbicara. Pastikan kata yang Anda ucapkan baik dan tidak ada unsur kotor atau jelek. Jangan sampai Anda berbicara kotor di depan anak. Pastikan apa yang ia lihat dan ia dengar baik untuk perkembangan bahasanya. Anda juga harus memberi anak tontonan yang berkualitas agar anak dapat menyerap hal baik dari yang dia lihat dan dengar.

7. Mengajarkan untuk tidak mengolok-olok orang lain

Anda juga harus bisa mengajarkan anak untuk tidak mengolok-olok atau merendahkan orang lain. Anda sebagai orang tua harus bisa memberi pengertian kepada anak bahwa mengolok-olok bukan merupakan hal yang terpuji. Anda juga harus mengajarkan anak untuk berkata maaf ketika melakukan sebuah kesalahan.

8. Menutup mulut ketika batuk dan bersin

Meskipun hal yang sederhana, Anda juga harus mengajarkan kepada anak untuk menutup mulut ketika batuk dan bersin. Selain itu Anda juga harus mengajarkan anak untuk menunduk ketika batuk atau bersin, bukan menengok ke samping kanan atau kiri. Hal ini penting, selain untuk kenyamanan bersama dan tidak mengganggu orang disekitarnya, tapi juga untuk menghindari penularan virus kepada orang lain. Dengan sering mengingatkan anak mengenai menutup mulut ketika batuk dan bersin, anak akan paham bahwa menutup mulut itu sebuah keharusan.

9. Menawarkan bantuan

Anda juga harus mengajarkan hal yang satu ini kepada kepada anak, yaitu menawarkan bantuan atau menolong seseorang. Anda harus menanamkan jiwa yang suka menolong kepada anak. Caranya adalah menunjukkan kepada anak untuk menawarkan bantuan kepada orang ketika orang itu sedang dalam kesulitan atau saat orang itu meminta bantuan.

10. Tidak mudah marah atau cemberut ketika bosan

Ketika pergi ke sebuah tempat, Anda pasti akan mengajak anak untuk ikut. Hal ini bertujuan untuk mengenalkan anak kepada dunia luar dan orang-orang disekitarnya. Tapi ada saatnya ketika anak mulai bosan, ingin cepat pulang, bahkan hingga menunjukkan raut wajah cemberut dan marah. Ketika sudah mulai bosan, Anda harus memberi pengertian kepada anak untuk bersabar hingga waktu pulang tiba. Anda juga harus mengajarkan anak untuk tetap tersenyum meski sudah bosan dan lelah. Meski akan sulit untuk mengajari anak, namun anak pasti akan mulai terbiasa dan bisa menjadi bekal untuknya ketika dewasa, dengan terus mengingat kata-kata orang tuanya..

11. Menanyakan baik-baik kebutuhan anak dan mengajarkan adab yang baik kepada anak

Orang tua harus mampu mengajarkan anak untuk bersabar, begitu pula ketika ingin melakukan sesuatu. Sebagai contohnya ketika makan. Ketika makan bersama, Anda harus mengajarkan anak untuk tidak mengambil makanan yang berada jauh darinya. Anda bisa menawarkan kepada anak dengan berkata “adik mau makan itu?” atau yang lainnya. Jika anak ingin mencobanya, namun makanan juga jauh dari Anda, Anda bisa melatih anak untuk berkata “tolong ambilkan” dan mengucapkan “terima kasih” setelah mendapatkannya.

12. Cium tangan dan melakukan kontak mata

Ketika mengajarkan anak untuk bersalaman dengan orang lain, Anda juga harus mengajarkan untuk melihat orang yang bersalaman dengan anak. Pastikan anak melakukan kontak mata dengan lawan bicaranya meskipun sembari bersalaman.

13. Berdiri ketika ada orang yang lebih tua datang

Ketika ada tamu yang berkunjung ke rumah, pastikan anak Anda juga ikut berdiri. Selain untuk menyambut kedatangan tamu, hal ini juga berfungsi sebagai wujud rasa hormat kepada tamu. Ajarkan pula anak untuk langsung bersalaman dengan tamu yang berkunjung ke rumah. Hal ini juga berlaku ketika tamu hendak pulang.

14. Menghargai orang yang memberikan pelayanan

Ketika Anda mengajak anak untuk pergi ke tempat umum dan menemui banyak orang, Anda juga harus mengajarkan anak untuk mengucapkan tolong dan terima kasih. Hal ini berlaku juga untuk orang yang telah memberikan pelayanan, seperti sopir bus, pelayan di supermarket dan lainnya.

15. Mengajarkan anak untuk mengalah

Anda juga harus bisa mengajarkan anak untuk mengalah. Seperti yang Anda ketahui, bahwa anak-anak terkadang berebut mainan untuk dimainkan. Anda harus bisa mengajarkan anak untuk mengalah dan memberi pengganti yang lain. Anda harus bisa menjelaskan bahwa mengalah merupakan hal yang terpuji, dan ketika mengalah bukan berarti akan kalah.

Hal yang sederhana seperti itu terkadang sering orang tua terapkan kepada anaknya. Akhirnya, ketika anak tumbuh dewasa, anak tidak bisa menghargai orang lain atau bahkan untuk mengucapkan tolong, maaf dan terima kasih sangat sulit.

Anda harus sering mengajak anak untuk keluar rumah agar anak dapat berinteraksi dengan orang lain. Anak pasti juga akan mengenal lingkungan sekitarnya dan berinteraksi dengan masyarakat. Contoh tata krama di masyarakat yang harus anak lakukan pertama adalah menyapa orang lain, selain itu anak harus diajarkan untuk berbicara kepada orang lain dan melakukan kontak mata ketika berbicara, bersalaman ketika bertemu, dan mengucapkan salam ketika hendak pergi.

Tak hanya di masyarakat, Anda juga harus mengajarkan tata krama dan sopan santun kepada anak, terutama ketika ia sudah mulai bersekolah. Ada tata krama di sekolah yang harus dijalankan, yaitu mengucap salam dan mengetuk pintu ketika ingin masuk ke kelas, bersalaman dengan guru yang mengajar, menggunakan seragam sekolah dengan baik dan benar, dan mengikuti aturan yang dibuat oleh sekolah. Di sekolah, anak juga harus mengetahui sopan santun terhadap guru yaitu menundukkan kepala dan badan ketika bertemu guru di luar kelas, bersalaman, dan anak harus menyapa guru terlebih dahulu ketika bertemu.

Meskipun akan sulit untuk mengajarkan anak dengan sopan santun dan tata krama, namun jika Anda terus mengajarkannya sejak kecil, hal itu akan berguna untuk anak Anda di masa dewasanya. Anda mulai untuk mengajarkan anak dengan hal-hal kecil seperti meminta pertolongan ketika membutuhkan sesuatu, berterima kasih setelah mendapat pertolongan, dan mengucapkan maaf ketika melakukan kesalahan. Ketiga hal tersebut menjadi kunci utama Anda untuk melatih sopan santun dan tata krama kepada anak. Selebihnya dapat Anda lakukan sambil memberi contoh sesuai dengan hal sering Anda lakukan. Selamat mencoba.

Kesimpulan :

Apa Fungsi dari pengenalan tata krama dan sopan santun kepada anak ?

untuk bisa menghargai orang lain.

apa saja tata krama dan sopan santun yang harus diajarkan kepada anak?

1.Mengajarkan anak untuk berkata tolong dan terima kasih
2.Mengajarkan untuk memperhatikan orang lain
3.Mengucapkan permisi
4.harus mengajarkan anak Anda untuk tidak mengomentari orang lain
5.Mengajarkan bahasa yang baik
6.Mengajarkan untuk tidak mengolok-olok orang lain
7.Menutup mulut ketika batuk dan bersin
8.Menawarkan bantuan
9.Tidak mudah marah atau cemberut ketika bosan

sejak umur berapakah anak sudah mulai di ajarkan tata krama dan sopan santun ?

sejak usia satu hingga dua tahun

(Visited 7.573 times, 8 visits today)
WhatsApp WhatsApp us